Sabtu, 07 Mei 2011

POTATO DEXTROSE AGAR (Media PDA)

POTATO DEXTROSE AGAR
Media PDA (Potato Dextrosa agar) merupakan medium semi sintetik.  Media merupakan tempat dimana tejadi perkembangan organisme.  Organisme menyerap karbohidrat dari kaldu kentang dan gula serta dari agar yang telah bercampur.  Hal inilah yang menyebabkan mengapa kentang harus di potong dadu, agar karbohidrat di kentang dapat keluar dan menyatu dengan air sehngga menjadi kaldu.  Semakin kecil permukaan, maka semakin besar daya osmosisnya.

Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk pertumbuhannya. Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekul-molekul kecil yang dirakit untuk menyusun komponen sel. Dengan media pertumbuhan dapat dilakukan isolat mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi komposisi media pertumbuhannya.


Media biakan merupakan suatu zat yang digunakan untuk menumbuhkan jasad renik di laboraturium. Fungsi dari suatu media biakan adalah memberikan tempat dan kondisi yang mendukung pertumbuhan dan perkembangbiakan dari mikroorganisme yang ditumbuhkan.

Sebelum menumbuhkan mikroorganisme dengan baik, langkah pertama harus dapat dipahami kebutuhan dasar mikroorganisme lalu mencoba memformulasikan suatu medium yang memberikan hasil terbaik

Potato Dextrose Agar merupakan salah satu media yang banyak digunakan untuk membiakkan suatu mikroorganisme, baik itu berupa cendawan/fungi, bakteri, maupun sel makhluk hidup. Potato Dextrose Agar merupakan paduan yang sesuai untuk menumbuhkan biakan.
Karena ekstrak potato (kentang) merupakan sumber karbohidrat, dextrose (gugusan gula, baik itu monosakarida atau polysakarida) sebagai tambahan nutrisi bagi biakan , sedangkan agar merupakan bahan media/tempat tumbuh bagi biakan yang baik, karena mengandung cukup air.

Sebelum menumbuhkan mikroorganisme dengan sebaik-baiknya, pertama-tama anda harus dapat memahami kebutuhan dasarnya lalu mencoba memformulasikan suatu medium yang memberikan hasil yang terbaik. Yang dimaksud dengan medium disini adalah bahan yang digunakan untuk menumbuhkan mikroorganisme diatas atau didalamnya.

Sebenarnya tidak ada satu macam medium pun yang cocok untuk setiap cendawan berbeda- beda. Beberapa cendawan dapat tumbuh dengan baik pada setiap macam medium yamg mengandung beberapa bahan organik, cendawan yang lain memerlukan zat-zat kimia tertentu (Hadiotomo,1993).

Menurut Anonim (2006), media biakan adalah bahan atau campuran bahan yang dapat digunakan untuk membiakkan mikroorganisme, karena memiliki daya dukung yang tinggi terhadap pertumbuhan dan perkembangbiakkannya.

Menurut susunannya, media dapat dibagi menjadi tiga golongan, yaitu media alam, media semi sintetik, dan media sintetik. Dalam media alam, komponen nutrisi tidak dapat diketahui dengan pasti setiap waktu karena dapat berubah-ubah dalam bahan yang digunakan dan bergantung dari asalnya; sebagai contoh ialah kentang, jagung, serangga, rambut dan sebagainya. Dalam media semi sintetik, selain bahan hasil pertanian, digunakan pula zat-zat kimia yang komposisinya diketahuidengan tepat.

Contoh medium semi sintetik adalah agar dekstrosa kentang (ADK) yang biasa disebut potato dextrose agar (PDA). Dalam media semi sintetik, misalnya agar Czapek (Czapek’s agar), semua zat kimia diketahui dengan tepat komposisi beserta konsetrasinya. Berbeda dengan media sintetik tidak dapat diulang secara tepat.
Menurut Dwijoseputro(1987), medium buatan manusia dapat berupa medium cair,  medium kental atau padat, medium yang kering, medium yang diperkaya, medium yang sintetik.

Mengapa kentang harus di potong dadu, agar karbohidrat di kentang dapat keluar dan menyatu dengan air sehngga menjadi kaldu. Semakin kecil permukaan, maka semakin besar daya osmosisnya. Suatu media untuk menumbuhkan jasad renik harus memiliki kriteria yang mendukung  kehidupan makhluk hidup yang tumbuh di dalamnya.










Syarat media yang baik adalah:
- Mengandung bahan makanan yang sesuai bagi jasad renik
- Mengandung oksigen tersedia yang dibutuhkan
- Mengandung kelembaban tertentu
- Ph media harus sesuai
- Suhu media harus cocok
- Media harus steril
- Media harus terlindung dari kontaminasi

Potato Dextrose Agar merupakan salah satu media biakan karena kaya akan nutrisi yang dibutuhkan oleh mikroba untuk hidup. Nutrisi yang diberikan media untuk mikroba berupa karbohidrat (pati) dari kentang, glukosa dari dekstrosa atau fruktosa serta kandungan air dalam agar.

Media yang miskin hara seperti air hanya dapat dugunakan untuk penyimpanan , karena mikroba tidak mudah berkembangbiak pada media miskin nutrisi yang dapat menyebabkan pertumbuhan mikroba dapat terhambat.

Bagian kentang yang digunakan adalah sari patinya karena selain mengandung ekstrak mineral juga mengandung pati (amilum) yang merupakan bentuk darip o lysa ka rid a sebagai tambahan makanan biakan. Glukosa yang digunakan adalah gula pasir, karena banyak tersedia dan harganya lebih murah.

Sterilisasi dilakukan dalam autoklaf dengan suhu 121°C dalam waktu ±15 menit dengan tekanan 1 atm . Suhu ini merupakan ketetapan, karena umumnya organisme tidak dapat bertahan hidup pada suhu dan waktu tersebut. Setelah 15 menit, maka autokalaf dapat dimatikan. Biarkan autoklaf sampai tekanannya menjadi 0,setelah itu PDA baru dapat dikeluarkan.

Agar bertindak sebagai lingkungan bagi perkembangan organisme. Penggunaan agar karena merupakan suatu bahan yang cocok, meskipun padat, akan tetapi lunak dan mudah ditembus oleh biakan. Selain itu agar mengandung sejumlah air yang diperlukan bagi biakan. Agar lebih stabil bila dibandingkan dengan air yang lebih mudah menguap dan berubah. Semua pengerjaan penuangan PDA ke media dilakukan dalam laminar air flow, agar media tidak terkontaminasi. Untuk mencegah kondensasi yang berlebihan pada tutup cawan petri yang dapat menghasilkan uap air, maka suhu PDA saat dituang adalah sekitar 45oC.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar